field service management software

Field Service Management software dapat memecahkan banyak masalah umum yang terjadi dalam bisnis berbasis layanan. Membangun bisnis apapun pastinya memiliki tantangan tersendiri, terlebih lagi jika menyangkut operasional lapangan. Perusahaan harus mengelola tugas-tugas biasa, seperti menjadwalkan pekerjaan secara efisien atau pemeriksaan inventaris, dan Anda harus melakukannya saat tim Anda tersebar di berbagai lokasi.

FSM software secara efektif menghubungkan bagian terpenting dari bisnis Anda untuk membantu memberikan hasil terbaik dengan benar bagi pelanggan dan bisnis Anda. Berikut adalah 5 cara Field Service Management software dapat meningkatkan performa bisnis Anda.

1. Penjadwalan dan pembagian tugas (Scheduling & Dispatching)

Penggunaan paling umum dari Field Service Management software adalah menjadwalkan dan melakukan pembagian tugas. Sebagian besar bisnis menggunakan FMS software yang sudah ketinggalan zaman atau dalam beberapa kasus, tidak memiliki sistem yang ada.

Dengan perangkat lunak manajemen layanan lapangan yang berkualitas, tim Anda dapat mengotomatiskan penjadwalan, perencanaan, dan pengiriman. Alhasil akan mengurangi waktu henti pekerja lapang dan mengurangi biaya. Semua informasi terkait pekerjaan dapat tersedia untuk teknisi layanan lapangan melalui aplikasi seluler (mobile apps) sehingga lebih mudah dan efisien untuk menyelesaikan pekerjaan.

2. Field Service Management software untuk pelacakan armada

Anda dapat melacak status pekerjaan, posisi kendaraan, pekerja lapang dan status lainnya secara real-time. Hal ini memastikan tim lapang bisa lebih disiplin dalam menjalankan tugas. Pelacakan armada memungkinkan tim di kantor untuk segera menggunakan armada yang tersedia pada pekerjaan baru untuk mengurangi waktu tunggu pelanggan sehingga membantu meningkatkan kepuasan pelanggan.

Aplikasi pelacakan armada dapat membantu teknisi mengoptimalkan waktu perjalanan ke lokasi kerja. Dalam beberapa kasus, perangkat lunak pelacakan armada dapat membantu menghilangkan sebagian bisnis penghematan armada secara signifikan pada biaya operasional sekaligus mengurangi jejak karbon mereka.

3. Manajemen persediaan (Inventory management)

Salah satu tantangan utama yang dihadapi bisnis jasa adalah tidak mampu mengelola inventaris mereka. Persediaan dapat berupa peralatan & perlengkapan yang diberikan kepada karyawan lapangan atau bahan yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan.

Kontrol dan manajemen inventaris yang tepat membantu memastikan bahwa tim Anda memiliki peralatan yang tepat saat mereka membutuhkannya. Pelacakan pesanan material tidak hanya membantu mengawasi penggunaan material dan material yang tersedia, tetapi juga dapat memberikan wawasan kepada manajer tentang item terlaris, item yang perlu diisi ulang, penggunaan material, dan tren bisnis.

4. Meningkatkan kepuasan pelanggan

Banyak bisnis memiliki dua tujuan utama, akuisisi pelanggan, dan retensi pelanggan. Field Service Management software dapat menguntungkan bisnis untuk ditingkatkan.

Cara cepat untuk kehilangan pelanggan adalah dengan menawarkan pengalaman pelanggan yang mengecewakan. Pengiriman dan janji temu yang terlambat, pembatalan, dan pemesanan ganda semuanya dapat menyebabkan pandangan negatif pelanggan terhadap bisnis Anda. Pada kejadian berulang, pelanggan kemungkinan besar akan berpindah ke kompetitor.

Hal ini dapat dengan mudah dicegah dengan memanfaatkan fitur penjadwalan Field Service Management software. Dengan menawarkan informasi waktu nyata kepada petugas operator dan teknisi, mereka dapat menilai setiap situasi secara unik untuk meningkatkan efisiensi penjadwalan dan membuat pelanggan senang. Pelanggan dapat diberikan alat untuk melacak teknisi secara real-time serta menyimpan data historis pada interaksi sebelumnya dengan bisnis.

5. Manajemen perintah kerja

Sebagian besar bisnis masih mengandalkan formulir kertas atau perangkat lunak lama untuk menangkap detail perintah kerja. Ini akan menunda pekerjaan penjadwalan dan sering kali menghasilkan entri data yang tidak akurat. Terkadang masalah ini menyebabkan biaya yang berlebihan.

Di perusahaan besar, proses pendokumentasian perintah kerja ini bahkan mungkin tidak konsisten di seluruh wilayah. Field Service Management software dapat membantu menghilangkan layanan lapangan berbasis kertas serta merampingkan proses bisnis di seluruh organisasi. Mengotomatiskan perintah kerja memungkinkan pengambilan dan pemrosesan data pelanggan & pekerjaan secara digital, membangun KPI, dan meningkatkan efisiensi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here