implementasi TMS

Implementasi TMS adalah salah satu metode untuk memastikan transportasi yang andal dalam rantai pasokan. TMS (Transportation Management System) memudahkan banyak proses manajemen transportasi seperti pengadaan, manajemen jaringan operator, perencanaan dan pelaksanaan, penjadwalan, manajemen tarif pengiriman, audit, pembayaran, dan pemantauan dan evaluasi kinerja.

Namun TMS bisa mahal dan  tergantung pada model bisnis perusahaan Anda saat ini, TMS tertentu mungkin tidak selalu terintegrasi dengan mulus ke dalam alur kerja Anda. Oleh sebab itu, mari kita lihat beberapa pertimbangan pro dan kontra sebelum Anda melakukan implementasi TMS.

Pro jika implementasi TMS

Implementasi TMS enyederhanakan proses

Implementasi TMS dapat mengoptimalkan proses pengadaan dengan menentukan skema transportasi yang paling efisien dalam kaitannya dengan parameter yang diberikan. Melalui prioritas parameter seperti biaya, jumlah pemberhentian, persentase pengiriman tepat waktu, dll., TMS mengotomatiskan proses pengadaan sambil meninjau kembali pengiriman sebelumnya sehingga dapat dengan cepat dan kompeten mencocokkan muatan serupa dengan operator yang sesuai.

Keuntungan dari TMS juga dapat mengotomatiskan sebagian besar tugas manual dengan cara digitalisasi. Alhasil dapat mengurangi penggunaan kertas. Anda juga dapat secara otomatis mengirimkan pekerjaan Anda ke para petugas atau supir, dan mendapatkan konfirmasi ketika salah satu dari mereka telah menerimanya.

Implementasi TMS meningkatkan visibilitas supply chain

Transportation Management System memungkinkan perencanaan dan pelaksanaan transportasi didasarkan pada pemeriksaan berbagai skenario rute. Dengan demikian, rute transportasi dapat dioptimalkan sesuai dengan detail seperti kecepatan jalan, data lalu lintas, biaya bahan bakar, dan keterbatasan moda, sehingga mendorong pengiriman barang yang tepat waktu dan hemat biaya.

Selain itu, TMS memungkinkan pelacakan dan penelusuran pengangkutan muatan secara real-time, mengirimkan peringatan untuk mengomunikasikan penundaan yang tidak terduga dan penyebabnya. Ini menawarkan visibilitas bagi semua pemangku kepentingan, memungkinkan perencanaan dan komunikasi yang lebih baik secara keseluruhan.

Laporan dan analisis

Pembentukan database secara terpusat, andal, dan terupdate serta mencakup laporan bisnis masa lalu dan masa depan mungkin merupakan manfaat terbesar dari implementasi TMS. Pemantauan dan evaluasi melalui TMS menawarkan wawasan mendalam tentang apa yang berhasil, dan apa yang dapat ditingkatkan, untuk memaksimalkan penghematan sekaligus memastikan kebahagiaan pelanggan Anda.

Kontra jika implementasi TMS

Biaya dan integrasi

Biaya penggunaan TMS konvensional dapat termasuk kebutuhan untuk perangkat keras server back-end, mempekerjakan programmer atau staf IT, dan membayar banyak untuk lisensi perangkat lunak. Kebutuhan tersebut akan menyulitkan untuk melakukan investasi karena ROI akan memakan waktu bertahun-tahun untuk muncul.

Saat ini, sistem berbasis cloud (SaaS) akan menghindarkan perusahaan Anda untuk membuat investasi mahal seperti itu. Namun, bisnis tertentu kurang lebih mendapat manfaat dari model TMS yang berbeda sehingga perusahaan harus terlebih dahulu menilai model mereka saat ini dengan cermat sebelum memutuskan opsi dengan biaya operasional terendah.

Tidak semua TMS diciptakan sama

Tentu saja, Anda hanya akan mendapatkan apa yang Anda inginkan dari TMS jika Anda memilih yang memiliki kemampuan yang tepat. Salah satu kelemahan sistem manajemen transportasi adalah tidak semua sistem perangkat lunak dirancang dengan fitur atau model layanan yang sama. Jadi, dapat memungkinkan untuk berakhir dengan sistem yang tidak mencakup apa yang Anda butuhkan, atau membebani Anda terlalu banyak untuk membuka fitur dan fungsi yang Anda inginkan.

Bagian terburuk tentang ini adalah bahwa mengadopsi salah satu dari program tersebut membutuhkan investasi yang cukup signifikan. Jadi, Anda harus memastikan bahwa Anda telah memverifikasi TMS pilihan Anda dapat memberikan apa yang Anda butuhkan sebelum memutuskan untuk menggunakannya.

Kesulitan mengubah manajemen

Perusahaan, terutama yang berskala besar biasanya telah memiliki sistem dan manajemen yang pakem, sudah mengakar sejak lama. Oleh sebab itu, memulai perjalanan Anda dengan implementasi TMS akan memerlukan evaluasi ulang untuk proses tersebut dan mengubah organisasi Anda untuk mendapatkan hasil maksimal dari orang dan teknologi.

Namun, tidak harus semuanya buruk. Transisi adalah tantangan untuk mencapai hasil yang lebih besar di masa mendatang. Pemain kunci Anda akan lebih percaya diri dalam peran mereka dengan alat baru yang mereka miliki untuk tetap memegang kendali dengan kualitas dan inovasi terkini.