transportation management system di indonesia

Transportation Management System di Indonesia menjadi hal yang penting diterapkan untuk menjawab berbagai tantangan transportasi logistik. Fungsi transportasi telah diakui sebagai salah satu kegiatan terpenting dalam distribusi logistik sebesar 46% diikuti oleh 22% pergudangan, dan 22% untuk biaya penyimpanan stok.

Terlepas dari harapan yang tinggi dari sisi pelanggan, banyak bisnis harus berurusan dengan biaya pengiriman yang terus meningkat, masalah kekurangan kapasitas, dan kompleksitas dalam manajemen transportasi.

Untuk mengimbangi semua tantangan tersebut, perusahaan perlu memanfaatkan teknologi informasi canggih seperti TMS yang membantu mereka meningkatkan kemampuan logistik dan sekaligus mengurangi biaya transportasi.

Apa itu Transportation Management System (TMS)?

TMS adalah platform, biasanya berbasis cloud, yang dirancang untuk menyederhanakan beberapa aspek proses pengiriman.

Ide utama dibalik konsep tersebut adalah memberikan kemampuan kepada perusahaan untuk mengotomatisasi dan menyederhanakan proses tender dan pemesanan serta menggabungkan semua informasi mengenai pergerakan kendaraan di satu tempat untuk dapat merencanakan dan melaksanakan operasi transportasi dengan cara yang paling efisien dan hemat biaya.

Sederhananya, TMS memungkinkan perusahaan untuk mengubah data menjadi informasi penting untuk pengambilan keputusan yang lebih baik dan mencapai efektivitas dan efisiensi yang lebih besar dari operasi logistik.

Tantangan manajemen transportasi di Indonesia

transportation management system di indonesia
  • Kebutuhan biaya yang tinggi

Pengalokasian pesanan secara manual membutuhkan lebih banyak tenaga kerja, perencanaan dan pengoptimalan rute manual dapat menyebabkan perawatan kendaraan yang sering, waktu mengemudi yang tinggi, dan keterlambatan pengiriman (yang dapat menyebabkan RTO), dan tidak menggunakan kapasitas kendaraan sepenuhnya dapat menyebabkan kebutuhan lebih banyak kendaraan dari pasar. Semua masalah ini bersama-sama menyebabkan peningkatan biaya transportasi secara keseluruhan.

  • Infrastruktur

Indonesia juga memiliki berbagai hambatan infrastruktur yang jarang dimiliki oleh negara lainnya. Tantangan-tantangan ini telah menyebabkan ketergantungan Indonesia pada Singapura dan Malaysia sebagai hub trans-shipment, menambah biaya. Kendala infrastruktur juga menjadi perhatian utama dalam transportasi darat, dengan Indonesia sangat bergantung pada pengangkutan jalan untuk kargo mengingat kurangnya infrastruktur perkeretaapian utama. Hal ini juga mempengaruhi kemampuan negara untuk memenuhi tantangan pasar tunggalnya.

Pembangunan infrastruktur seperti yang direncanakan oleh pemerintah akan mengurangi ini menjadi 19,2% pada tahun 2019. Meskipun merupakan peningkatan, ini jauh di atas 8% dari PDB khas untuk negara maju sehingga menyisakan banyak ruang untuk investasi dan solusi inovatif karena perusahaan berusaha mengurangi beban logistik mereka. Oleh sebab itulah Transportation Management System di Indonesia bisa membantu tantangan infrastruktur ini.

  • Manajemen perawatan kendaraan yang buruk

Waktu yang dihabiskan di bengkel berarti waktu yang diambil dari operasi armada harian organisasi. Masalah perawatan kendaraan yang mendorong biaya bahan bakar, seperti ban yang kurang angin dan tidak sejajar, menyebabkan mesin bekerja lebih keras dan membakar bahan bakar lebih cepat. Filter udara yang kotor dan injektor bahan bakar yang aus atau tersumbat meningkatkan konsumsi bahan bakar dan menyebabkan mesin kendaraan tidak bekerja secara efisien, yang dapat menyebabkan kerusakan mesin permanen seiring waktu.

Cara terbaik bisnis dapat mengurangi jumlah janji pemeliharaan terjadwal adalah menggunakan perangkat pelacakan armada dan perangkat lunak manajemen untuk secara akurat memantau diagnostik kendaraan, secara efektif meningkatkan pemeriksaan pemeliharaan keseluruhan kendaraan armada mungkin memerlukan.

  • Tidak bisa memaksimalkan kapasitas kendaraan

Ini adalah salah satu masalah utama yang terjadi ketika Anda menggunakan sistem transportasi konvensional. Dalam sistem jenis itu, Anda memiliki tim untuk melihat detail kendaraan dan memutuskan jenis produk dan jumlah produk yang dapat ditampung oleh kendaraan. Perkiraan mereka mungkin salah. Dengan kata lain, sebuah kendaraan dapat menampung lebih banyak pesanan.

  • Manajemen rute yang buruk

Tidak mampu mengelola rute secara efisien dapat berdampak langsung pada waktu pengiriman pesanan. Selain itu, juga dapat menyebabkan jeda waktu yang lama, seperti ketika kendaraan terjebak kemacetan, waktu mengemudi yang lebih lama, dan biaya perawatan kendaraan yang tinggi.

  • Ketepatan waktu pengiriman

Tidak dapat mengirimkan pesanan pada waktu yang ditentukan juga merupakan salah satu masalah transportasi utama. Ini secara langsung berdampak pada pengalaman pelanggan.

TMS sebagai solusi manajemen transportasi yang buruk

transportation management system di indonesia
  • Otomatisasi data dan alokasi penugasan/pengiriman

Otomatisasi sangat penting terutama jika Anda menerima pesanan ratusan hingga ribuan. Anda dapat melakukan pembagian rute secara manual jika pesanan masih berjumlah sedikit. Namun bagaimana jika jumlahnya sangat banya? Jelas, itu akan membutuhkan lebih banyak tenaga dan waktu.

Dengan mengotomatiskan alokasi pesanan, tugas ini dapat diselesaikan dalam waktu singkat. Transportation Management System dirancang dengan cara yang mudah diintegrasikan pada sistem Anda yang ada untuk memeriksa pesanan baru dan mengkategorikannya berdasarkan parameter yang diberikan. Setelah mengkategorikan, perangkat lunak secara otomatis mencari kendaraan dan pengemudi yang tepat untuk pemrosesan pesanan lebih lanjut.

  • Optimisasi rute dan kapasitas kendaraan

Perangkat lunak TMS dapat memeriksa setiap menit detail kendaraan untuk memastikan pemetaan pesanan yang mudah ke kendaraan. Sistem akan melihat ke dalam jenis kendaraan, kapasitas kendaraan, batasan berat dan volume, dan detail lainnya untuk memastikan lebih banyak pengiriman dapat dilakukan dengan menggunakan satu kendaraan. Singkatnya, TMS membantu dalam memanfaatkan kapasitas setiap kendaraan secara maksimal.

  • Tracking barang dan pengemudi secara real-time

Memiliki visibilitas lengkap di seluruh perjalanan membantu perusahaan untuk memantau dan melacak seluruh proses transportasi dan menjaga transparansi lengkap dengan pelanggan mereka. Dengan enggunakan TMS, kedua tujuan ini dapat dicapai. Selain itu, perusahaan juga dapat memudahkan pengemudi untuk membuat perjalanan, mengelola perjalanan, mengunggah bukti pengiriman digital, dan banyak lagi.

Penerapan Transportation Management System di Indonesia adalah masa depan supply chain. TMS MileApp dapat diukur, disesuaikan, dan dapat diatur secara khusus untuk industri, basis konsumen, dan kebutuhan Anda.